Sabtu, 21 Juli 2012

Sejarah Islam di Spanyol

Sejarah Islam di Spanyol
Spanyol Islam (711-1492)

Islam Spanyol adalah campuran multi-budaya dari orang-orang dari tiga agama monoteistik besar: Islam, Kristen, dan Yahudi.
Walaupun orang-orang Kristen dan Yahudi hidup di bawah pembatasan, namun dalam waktu yang sangat lama tiga kelompok ini berhasil bersama-sama, dan sampai batas tertentu, saling mengambil manfaat dari kehadiran satu sama lain.
Kenyataan ini membawa peradaban ke Eropa yang sepadan dengan ketinggian Kekaisaran Romawi dan Renaissance Italia.

Peta kekusaan Muslim Spanyol (www.hispanicmuslims.com)
Pada tahun 711 pasukan Muslim datang ke Spanyol dan dalam tujuh tahun menaklukkan Semenanjung Iberia.
Ini lalu menjadi salah satu peradaban Islam yang besar; mencapai puncaknya pada Khalifah Umayyah Cordoba pada abad ke-10.
Kekuasaan Muslim menurun setelah itu dan berakhir pada tahun 1492 ketika Granada ditaklukkan.
Jantung kekuasaan Islam adalah Spanyol Spanyol atau Andulusia.
Periode
Muslim Spanyol bukan hanya satu periode, tetapi serangkaian periode dengan kekuasaan yang berbeda.
•         Emirat yang Merdeka (711-756)
•         Emirat yang Tidak Merdeka (756-929)
•         Khalifah (929-1031)
•         Era Al-Murabbitun (1031-1130)
•         Kemunduran (1130-1492)
Penaklukan
Kisah yang secara tradisional diyakini terjadi adalah bahwa pada tahun 711, Kristen yang tertindas, kepala Julian, pergi ke Musa bin Nusair, gubernur Afrika Utara, dengan meminta bantuan melawan tirani Visigoth penguasa Spanyol, Roderick.
Musa menjawab dengan mengirimkan jenderal muda Tariq bin Ziyad dengan pasukan 7.000 pasukan. Nama Gibraltar berasal dari Jabal At-Tariq yang dalam bahasa Arab berarti ‘Bukit Tariq’ dinamai tempat di mana pasukan Muslim mendarat.
Cerita tentang permohonan bantuan ini tidak diterima secara umum. Tidak diragukan bahwa Tariq menyerbu Spanyol, tetapi alasan untuk hal itu mungkin lebih berkaitan dengan dorongan Muslim untuk memperbesar wilayah mereka.
Pasukan Muslim mengalahkan tentara Visigoth dengan mudah, dan Roderick terbunuh dalam pertempuran itu.
Setelah kemenangan pertama, kaum muslim menguasai sebagian besar Spanyol dan Portugal dengan sedikit kesulitan, dan bahkan dengan sedikit perlawanan. Pada tahun 720 Spanyol itu sebagian besar berada di bawah kekuasaan Muslim (atau Moor, nama yang sering disebut).
Kekuatan Islam yang berkuasa terdiri atas kebangsaan yang berbeda, dan banyak dari pasukan yang berpindah agama dengan motivasi yang tidak pasti, sehingga pembentukan negara muslim yang koheren itu tidak mudah.
Andalusia
Pusat kekuasaan Islam adalah Spanyol Selatan atau Andulusia. Nama Andalusia berasal dari istilah Al-Andalus yang digunakan oleh orang Arab, berasal dari orang-orang Vandal yang telah menetap di wilayah ini.
Stabilitas
Stabilitas pada Muslim Spanyol terwujud pada pembentukan Bani Umayyah Andalusia, yang berlangsung tahun 756 hingga 1031.
Yang berjasa adalah Amir Abd al-Rahman, yang mendirikan Emirat Cordoba, dan mampu menyatukan berbagai kelompok-kelompok Muslim yang telah menaklukkan Spanyol untuk bersama-sama menguasainya.
Masa Keemasan
Masa kekuasaan Muslim di Spanyol sering digambarkan sebagai “zaman keemasan” ilmu pengetahuan di mana perpustakaan, perguruan tinggi, pemandian umum didirikan dan sastra, puisi dan arsitektur berkembang. Baik muslim dan non-Muslim telah memberikan kontribusi besar untuk berkembangnya budaya di sana.

Sebuah Keemasan Toleransi Agama?
Spanyol Islam kadang-kadang digambarkan sebagai “zaman keemasan” toleransi agama dan etnis serta harmoni antara Muslim, Kristen dan Yahudi.
Beberapa sejarawan percaya bahwa gagasan tentang sebuah zaman keemasan adalah palsu dan akan membawa pembaca modern untuk percaya, secara keliru, bahwa Muslim Spanyol itu toleran dengan standar yang sama dengan torleransi Britania abad ke-21.
Keadaan sebenarnya lebih rumit. Sejarawan terkemuka Bernard Lewis menulis bahwa status non-Muslim dalam Islam Spanyol adalah semacam kewarganegaraan kelas dua tapi dia terus berkata:
"Kelas dua kewarganegaraan, meskipun kelas kedua, itu adalah sebuah kewarganegaraan. Melibatkan beberapa hak, meskipun tidak semua, dan yang pasti lebih baik daripada tidak ada hak sama sekali ..."
"... Sebuah status yang, meskipun merupakan salah satu bentuk rendah diri kepada kelompok dominan, yang ditetapkan oleh hukum, diakui oleh tradisi, dan dikonfirmasi oleh persetujuan masyarakat umum, tidak boleh dipandang rendah." (Bernard Lewis, The Jews of Islam, 1984).
Hidup non-Muslim dalam Spanyol Islam
Yahudi dan Kristen mempertahankan beberapa bentuk kebebasan di bawah kekuasaan Islam, mereka menyediakan dan mematuhi aturan-aturan tertentu. Meskipun aturan-aturan itu kini akan dianggap benar-benar tidak dapat diterima, mereka tidak banyak terbebani menurut standar waktu itu, dan dalam banyak hal non-Muslim Islam Spanyol (setidaknya sebelum 1050) diperlakukan lebih baik daripada yang mungkin dipikirkan oleh orang-orang jajahan selama periode sejarah.
•         Mereka tidak dipaksa untuk hidup di ghetto-ghetto atau lokasi khusus lainnya
•         Mereka bukan budak
•         Mereka tidak dicegah untuk tetap pada iman mereka
•         Mereka tidak dipaksa untuk ganti agama atau mati di bawah kekuasaan Islam
•         Mereka tidak dilarang untuk mencari nafkah dengan cara tertentu, mereka sering mengambil pekerjaan yang dijauhi oleh umat Islam;
o    termasuk pekerjaan yang tidak menyenangkan adalah penyamakan kulit dan penjagalan
o    tapi juga menyenangkan pekerjaan seperti perbankan dan berhubungan dengan emas dan perak
•         Mereka bisa bekerja sebagai pegawai negeri pada penguasa Islam
•         Orang Yahudi dan Kristen mampu memberikan kontribusi kepada masyarakat dan budaya
Pandangan alternatif tentang Masa Keemasan Toleransi adalah bahwa orang-orang Yahudi dan orang-orang Kristen sangat terikat dalam Spanyol Islam, dengan dipaksa untuk hidup dalam keadaan ‘dhimmitude’ (dzimmiy). (Dzimmi adalah non-muslim yang tinggal di sebuah negara Islam. Mereka bukan budak, tetapi tidak memiliki hak yang sama dengan seorang Muslim yang tinggal di negara yang sama).
Di negara Islam Spanyol, Yahudi dan Kristen ditoleransi jika mereka:
•    Mengakui superioritas Islam
•    Menerima kekuasaan Islam
•    Membayar pajak yang disebut jizyah kepada penguasa muslim dan kadang-kadang membayar lebih tinggi dari pajak lainnya
•    Menghindari penghujatan
•    Tidak mencoba untuk mengkonversi orang Muslim
•    Mematuhi aturan-aturan yang ditetapkan oleh pihak yang berwenang. Ini termasuk:
o    pembatasan pakaian dan kebutuhan untuk memakai lencana khusus
o    pembatasan pada pembangunan sinagog dan gereja
o    tidak diizinkan untuk membawa senjata
o    tidak bisa menerima warisan dari seorang muslim
o    tidak bisa mewariskan apa pun untuk seorang muslim
o    tidak bisa memiliki budak Muslim
o    dzimmi pria tidak bisa menikah dengan seorang wanita Muslim (tapi sebaliknya dapat diterima)
o    dzimmi tidak bisa memberikan kesaksian dalam pengadilan Islam
o    dzimmi akan mendapatkan kompensasi lebih rendah dari umat Islam yang cederanya sama
Kadang-kadang ada pembatasan praktik ibadah yang terlalu terang-terangan. Bunyi lonceng atau menyanyi terlalu keras dibatasi.
Banyak orang Kristen di Spanyol berasimilasi dengan kultur Muslim. Beberapa di antara mereka belajar bahasa Arab, mengadopsi pakaian yang sama dengan penguasa (beberapa wanita Kristen bahkan mulai mengenakan jilbab); beberapa mengambil nama Arab. Kristen yang melakukan ini dikenal sebagai Mozarabs.
Para penguasa muslim tidak memberi non-muslim status yang setara; non-Muslim berada di bagian masyarakat tingkat bawah.
Masyarakat dibagi secara tajam menurut etnis dan agama, dengan suku-suku Arab berada di puncak hirarki, diikuti oleh Barbar yang tidak pernah diakui secara sama, meskipun mereka Islam; lebih rendah dalam skala adalah mullawadun yang masuk Islam dan, di bagian paling bawah, para dhimmi Kristen dan Yahudi (Bat Ye'or, Islam and Dhimmitude, 2002).
Kaum muslimin tidak secara eksplisit membenci atau menganiaya non-Muslim. Sebagaimana Bernard Lewis menyatakannya:
kontras dengan anti-Semitisme Kristen, perilaku Muslim terhadap non-Muslim bukan benci atau rasa takut atau iri tetapi hanya semacam penghinaan (Bernard Lewis, The Jews of Islam, 1984).
Sebuah contoh penghinaan ini ditemukan di abad ke-12:
Seorang Muslim tidak boleh pijat seorang Yahudi atau seorang Kristen atau membersihkan kakus mereka. Orang Yahudi dan Kristen lebih cocok untuk seperti perdagangan, karena mereka adalah pedagang yang keji.
Mengapa non-Muslim ditoleransi di Spanyol Islam?
Ada beberapa alasan mengapa para penguasa muslim toleran terhadap agama berbeda:
•         Yudaisme dan Kristen adalah agama monoteisme, jadi umat mereka dianggap menyembah Tuhan yang sama
o    walaupun memiliki beberapa kepercayaan dan praktek-praktek yang berbeda, seperti tidak mau menerima Muhammad dan Al-Qur'an
•         Orang-orang Kristen kalah jumlah kaum muslimin
o    massa konversi atau massa eksekusi tidak praktis
o    melarang atau mengendalikan kepercayaan begitu banyak orang akan berbiaya mahal
•         Melibatkan non-Muslim dalam pemerintahan memberikan para penguasa petugas administrasi
o    yang setia (karena tidak terikat ke salah satu dari berbagai kelompok Muslim)
o    yang bisa dengan mudah disiplin atau dipecat jika diperlukan. (Seorang Pejabat memiliki seorang Kristen sebagai kepala pengawalnya)
•         Ayat-ayat dalam Al-Qur'an mengatakan bahwa orang Kristen dan Yahudi harus ditoleransi jika mereka mematuhi aturan-aturan tertentu



Penindasan Spanyol Islam Belakangan
vladtepesblog.com
Tidak semua penguasa Muslim Spanyol toleran. Al-Manshur menjarah gereja dan memberlakukan pembatasan ketat.
Posisi non-Muslim di Spanyol memburuk secara substansial dari pertengahan abad ke-11 ketika para penguasa lebih ketat dan Islam datang di bawah tekanan besar dari luar.
Orang Kristen tidak diizinkan memiliki rumah lebih tinggi daripada umat Islam, tidak boleh mempekerjakan pelayan Muslim, dan harus memberi jalan kepada umat Islam di jalanan.
Orang Kristen tidak boleh menampilkan simbol-simbol iman mereka di luar, bahkan tidak boleh membawa Alkitab. Ada penganiayaan dan eksekusi.

Salah satu peristiwa terkenal adalah pembunuhan terencana di Granada pada tahun 1066, dan ini diikuti dengan kekerasan dan diskriminasi lebih lanjut di mana kerajaan Islam itu sendiri berada di bawah tekanan.
Bersamaan dengan mundurnya kerajaan Islam, dan lebih banyak wilayah yang diambil alih kembali oleh penguasa Kristen, orang Muslim di daerah Kristen menemukan diri mereka menghadapi tekanan-tekanan yang sama dengan yang sebelumnya mereka telah lakukan terhadap orang lain.
Namun, secara keseluruhan, banyak kelompok agama minoritas akan menjadi lebih buruk setelah Islam digantikan di Spanyol oleh Kristen.
Ada juga budaya aliansi, terutama dalam arsitektur - 12 singa di istana Al-Hambra adalah pengaruh Kristen.
Masjid di Cordoba, sekarang diubah menjadi katedral masih, agak ironis, yang dikenal sebagai La Mezquita atau secara harfiah, masjid.
Masjid ini dibangun pada akhir abad ke-8 oleh pangeran Ummayyad Abd Al-Rahman bin Muawiyah.
Di bawah pemerintahan Abdul Rahman III (r. 912-961) Islam Spanyol mencapai kekuasaan terbesarnya, setiap Mei, kampanye diluncurkan menuju perbatasan Kristen, ini juga merupakan puncak budaya peradaban Islam di Spanyol.


Cordoba
Pada abad ke-10, Cordoba, ibukota Bani Umayyah di Spanyol, tak tertandingi di Timur dan Barat dalam hal kekayaan dan peradaban. Seorang penulis menulis tentang Cordoba:
ada setengah juta penduduk, tinggal di 113.000 rumah. Ada 700 masjid dan 300 pemandian umum tersebar di seluruh kota dan sub kotanya. Jalan-jalan beraspal dan bercahaya ... Ada toko-toko buku dan lebih dari tujuh puluh perpustakaan.
Sarjana Muslim berfungsi sebagai penghubung utama dalam membawa filsafat Yunani—di mana umat Islam adalah penjaga utama—ke Eropa Barat.
Ada Persimpangan dan aliansi antara para penguasa Muslim dan penguasa Kristen seperti pejuang legendaris Spanyol, El-Cid, yang berjuang baik terhadap dan bersama umat Islam.
Interaksi Muslim, Yahudi dan Kristen
Bagaimana Muslim, Yahudi dan Kristen berinteraksi dalam praktik? Apakah ini adalah periode toleransi yang kasat mata diperkuat dengan rasa saling menghormati teks-teks suci? Apa yang pada akhirnya menyebabkan jatuhnya Cordoba dan Spanyol Islam? Dan apakah kita bersalah karena telah terlalu memuja periode ini sebagai zaman keemasan hidup bersama?
Tiga kontributor mendiskusikan pertanyaan ini dengan Melvyn Bragg. Mereka adalah: Tim Winter, yang memeluk Islam dan dosen dalam Studi Islam di Fakultas of Divinity di Cambridge University; Martin Palmer, seorang pengkhotbah awam Anglikan dan teolog penulis The Sacred History of Britain; dan Mehri Niknam, Direktur Eksekutif Maimonides Foundation, sebuah gabungan Muslim-Yahudi Interfaith Foundation di London.
Kehancuran
Runtuhnya kekuasaan Islam di Spanyol adalah karena tidak hanya meningkatkan agresi dari negara-negara Kristen, tapi juga melahirkan perpecahan di antara para penguasa muslim. Bencana itu datang baik dari pusat dan ekstremitas.
Pada awal abad ke-11, kekhalifahan Islam satu-satunya telah hancur menjadi kerajaan-kerajaan kecil. Pusat Islam besar pertama yang jatuh ke tangan Kristen adalah Toledo pada tahun 1085.
Kaum muslimin membalas dengan pasukan dari Afrika di bawah Jenderal Yusuf bin Tasyfin yang mengalahkan orang-orang Kristen secara meyakinkan pada 1086, dan 1102 telah merebut kembali sebagian besar dari Andalusia. Secara umum mampu menyatukan kembali banyak Muslim Spanyol.


Kebangkitan Kembali
Itu tidak bertahan lama. Yusuf meninggal pada 1106, dan, salah satu sejarawan mengatakan, para “penguasa negara-negara Muslim mulai saling jagal satu sama lain lagi”.
Pemberontakan internal pada 1144 dan 1145 kemudian menghancurkan persatuan Islam, dan walaupun sesekali berhasil secara militer, dominasi Islam Spanyol itu berakhir untuk selamanya.
Kaum muslimin akhirnya kehilangan semua kekuasaannya di Spanyol pada 1492. Oleh penguasa Kristen 1502 mengeluarkan perintah mengharuskan semua umat Islam masuk agama Kristen, dan ketika ini tidak berhasil, mereka memaksakan pembatasan brutal kepada Muslim Spanyol yang masih tersisa

Sumber: http://www.bbc.co.uk/religion/religions/islam/history/spain_1.shtml,
diakses pada 1 April 2010

http://www.nuansaislam.com/index.php?option=com_content&view=article&id=383:sejarah-islam-di-spanyol-bagian-i&catid=58:dunia-islam&Itemid=182

0 komentar:

Poskan Komentar